Harmony Clean Flat Responsive WordPress Blog Theme

Satu Lagu Beribu Kenangan

Sabtu, November 30, 2013 Bimo Kusumo Aji 2 Comments Category :

Semua yang dibutuhkan adalah sebuah lagu untuk membawa kembali beribu kenangan ...

Kalo baca quote gitu agak ada rasa takut, takut tenggelem, abis quotenya kedaleman, serem aja gitu sama yang dalem-dalem. Lho ini napa jadi ngelantur gini ...

Abaikan, lupakan, acuhkan. Ceritanya sekarang lagi baru aja kebangun dini hari gegara mimpi aneh. Aneh, konyol, menegangkan, dan sedikit absurd. Bukan, sekarang ga pengin ngelantur soal mimpi dan bla-bla-bla-bla-nya. Habis menunaikan kewajiban (ceileh, awas bahasanya mas, bahasanya), terus seng-iseng nyalain laptop. Dengerin mp3. Lagunya lagu lawas. 

Eh ....

Kok merinding ya. Suasananya ganti. Bukan, bukan lagi kedatengan tuyul atau apa. Tau-tau keinget sesuatu. Yang dulu. Yang kemaren.

Yah, galau dah.

Senyum-senyum ajatuh sendirian. Subuh-subuh, dingin, nyengar-nyengir macam kebo perawan kurang belaian (?).


Y  :  Galo kok nyengir ???

G  :  Sewot aja ni kentut jin !!

Y  :  Fak yu .....


Emangnya kalo galau harus mewek-mewek di bawah shower sambil silet-silet WC gitu ya ? Biar sinetron banget gitu ya ? Dih ogah mah kalo saya.

Galau disini bukan berarti sedih-sedihan mewek-mewekan sampe muka pada becek macam galian pipa PDAM gitu. Galau disini adalah, galau, galau kenapa keinget cerita-cerita manis masa lalu, kenangan indah kala itu (mulai kumat, bahasanya mas, bahasanya). Galau pengin balik ke masa lalu.

Dan itu semua terjadi, cuman gara-gara lagu.

Ga, ga bakal lupa kok ...

Rada aneh kah ya ? Dengerin satu lagu bisa membawa kita kembali dalam kenangan masa lalu ? Berarti lagu itu menyimpan cerita tersendiri ?

Iya. Nyatanya emang gitu.

Ini kalo menurut saya ya. Satu lagu banyak cerita. Apa pasal ? Sebab lagu itu sedang sering-seringnya kita dengerin, dalam sebuah momen. Tau maksudnya tak ? 

Jadi gini, ini contoh ya, misalnya kita lagi fall in love sama sebuah lagu, nah lagu itu kita dengerin terus, nah, dalam masa-masa kita lagi sering-seringnya muter itu lagu, terjadi berbagai momen, misalnya aja ditembak lah. Jadi, lagu itu bisa mengingatkan kita, suatu saat ketika kita muter lagu itu lagi, kita bakan inget, "Oh, iya, dulu pas jamannya owe ditembak doi, owe lagi demen-demennya ama lagu ini nih ..."

Terus ada lagi misalnya, ketika dulu kita ditembak doi, doi ngegombal dulu pake plesetan lagu. Nah, jadi keinget terus kan itu lagu. Kkkk ....

Masih banyak cerita lain mengenai kisah satu lagu banyak cerita.

Di idup saya yang alhamdulillah wa syukurillah indah nan membahana ini (amiiiin), lagu-lagu tertentu udah hampir mirip backsound lah istilahnya. Backsound hari-hari saya. Terutama, lagu K-Pop ....

K-POP LAAGGEEE K-POOOPP LAAGGEEEEEE ..... DEMEN AMAT AMA YANG BEGINIAAAN MASYAALLAH DAH ..........


.

Kkkkkkk, jijik bener dah. Judul postingannya aja gitu, "Satu Lagu Beribu Kenangan", tapi isinya masih aja disangkut-pautin ama Korea-Koreaan. Maapin kita orang ya pak, bu, abisnya kita orang demennya ama yang beginian sih ... 

Diam ...

Kembali ke topik ...











Nah kan jadi lupa tadi mau nulis apa ....  -_-"












 
Oh iya. Lanjut. Emang sehari-hari (jujur, ndak munafik) telinga saya lebih sering bermandikan lagu K-Pop dan gending Jawa. Gending Jawa ? 

Iya, jadi sejarahnya, sebelum saya kenal ama mereka-mereka yang sipit-sipit dan berponi lempar itu (?), saya adalah "Jawa Sejati" ... Tiap hari aja yang didenger lagu-lagu Jawa. Bahkan pas sekolah di Samarinda, yang didengerin ya radio-radio transmigran yang khusus berbahasa Jawa, ato program-program yang menyiarkan lagu-lagu Jawa. Tapi semua berubah sejak negara air diserang (?). Awal 2010, K-Pop sukses menggaet minat saya untuk tertuju pada mereka .... 

Harusnya ya begini ini ...
.
Ha-ha-ha ...................

(ketawa garing)

Kalo bicara soal satu lagu beribu cerita, dalam idup saya tentu mayoritas lagu K-Pop koleksi saya yang lebih banyak mengandung cerita, yah, emang ada beberapa koleksi lagu-lagu lain di luar K-Pop yang juga mengandung momen (tsah). 

Mulai dari lagu campursari yang bikin saya keinget pertama kali nonton wayang kulit secara live, disiarin tipi, dan duduk di kursi VVIP sederet ama pejabat-pejabat pemprov (padahal waktu itu masih kelas 4 SD, kkkk), lagu Cik Puan Siti Nurhaliza yang bikin kangen jaman-jaman SD, terus lagu yang K-Pop pertama yang saya denger dan masih saya suka sampe ubanan hari ini, lagu Eyang Suju yang pertama kali saya denger dan bikin saya gandrung sama beliau, lagu yang bikin inget masa-masa indah kelas X SMA (aaaah, bener-bener ciyusan truly really miss that moment), lagu yang bikin keinget masa-masa somplak ketika ngediklat junior eskul di Malang, lagu yang membawa saya bernostalgia saat-saat ujian nasional, lagu yang bikin kangen hari-hari emejing pas nonton konser, lagu Kakak-kakak EXO yang jadi inspirasi buat nulis cerita, hmmm, banyak macam la pokoknya.

Ini saya curhatin beberapa aja ya, ga saya tulis semua.

Maap kalo tulisannya ngeselin, emang saya dari sononya udah ngeselin luar dalem ...

♬  Gandrung

Ga tau ya penyanyi aslinya sapa, males googling juga. Lagu campursari edisi lawas, liriknya lucu, unik. Dan lagu ini yang mengingatkan saya, pertama kali nonton pergelaran wayang kulit secara "wah" (soalnya lagu ini sempet dinyanyikan di acara itu). 

"Wah" banget pokoke. Duduk di seat VVIP, yang kursinya pake kursi mebel yang ada bantalannya, terus di depannya ada meja yang isinya jajanan macem-macem, udah gitu disiarin tipi lagi. Dalangnya Ki Sunaryo (waktu itu menjabat wakil gubernur Jatim), bintang tamunya pelawak kondang, Cak Kirun, Pak Marwoto, plus sinden tambun bersuara emas Nyi Endah Laras. Ceritanya waktu itu yang punya hajatan adalah salah satu instansi dinas Pemprov Jawa Timur, nah, kebetulan saya ditawarin ikut nonton sama mbahlik (mbah cilik, sebutan buat adik dari kakek / nenek)  saya yang juga pejabat di instansi itu, pas waktu itu beliau juga panitia acara. Ya jelas kita orang ga nolak la ajakan beliau. Buat pengalaman juga.

Enak banget spesial pake telor karet dua dah pokoknya. Gayeng, regeng. Tapi, jujur agak aneh juga ya. Bocah kelas 4 SD, nonton wayang ampe subuh, duduk di seat VVIP pula. Sudahlah, biarkan cerita yang membuktikan ....

♬  Soya N Sun - Smiling Goodbye

Ini adalah lagu K-Pop yang pertama kali saya suka ampe seumur sekarang. Ga terlalu famous ya kalo di Indonesia. Ceritanya di bulan-bulan awal 2010, waktu itu lagi pengangguran abis kelulusan SMP, alhamdulillah juga udah dapet sekolahan SMA, iseng-iseng nonton Pops In Seoul-nya Arirang TV (abah di rumah pasang tipi kabel udah lama, dan saya baru tau ada Arirang TV di hari itu  -_-"). Terus nongol deh lagu itu. Terus dengerin deh lagu itu. Terus suka deh lagu itu. Terus, lalu, kemudian, jadi K-Poper ..........

Aaaaaahhh, nasibku ............

Dan ketika lagu ini diputer, ah, jadi inget masa-masa konyol. Masa-masa pertama kali kepoin idol-idol Korea di dunia maya, masa-masa pertama kali ngubek-ngubek yutub sampe begadang buat mantengin berbagai MV-MV K-Pop ..... 

Aaaaaaaaaaaa, tidaaakkk ...........

♬  CN Blue - LOVE Girl

L.O.V.E girl ...

Onde mande, lagu ini jadi keliatan konyol pas saya puter berkali-kali. Aaaahh, tidaaakk, jadi keinget masa-masa akhir kelas X SMA yang unyu-unyu jaya. Masa-masa lawak mungutin botol bekas buat tambahan sangu liburan ke Jogja. Jadinya, kita orang berempat, pas lagi class meeting, laennya pada tuh asik-asinya maen bola, lagi asik-asinya ngelukis klompen, eh kitanya malah ngorek sampah mulungin botol bekas (berita bagusnya, saya duet ama temen menang juara, mm, juara berapa ya, pokoknya dapet gelar lah pas lomba lukis klompen, hadianya 250 rebu, kkkk). Udah gitu botolnya dikumpulin, disimpen, ditata rapi di lemari kelas di bawah papan tulis. Dapet 4 karung jumbo, dan sekalinya dijual, cuman dapet 12 rebu 5 ratus sodara ...... Nyesek dunia akherat .......

Tapi akhirnya kita orang tetep sukses ke Jogja 5 hari 4 malam, kkkk ....

Berkat kebaikan ibunda saudara Febri kita bisa bebas biaya transport ke Borobudur ...
Terima kasih tante ... :')
(jika anda melihat sosok dengan posisi duduk paling alay dan paling beda, itu saya ...)

Hubungannya sama lagu itu ? Ada. Jadi lucu aja, keinget pas di kereta, saya ama salah satu temen saya, nyanyi-nyanyiin itu lagu ga jelas, padahal suara kereta juga ribut banget, kita malah nyaingin ributnya suara kereta. Pas di hotel juga, yang diputer itu lagu bolak-balik, sampe somplak hape saya. Ah, konyol dah.


Dan masih banyak lagu-lagu yang mengandung kenangan lainnya .....


Ah, nostalgia itu indah. Dan saya beruntung, beberapa lagu koleksi saya berkenan menyimpan cerita-cerita indah tersebut. Ketika lagu-lagi itu saya dengar, entah mengapa susana berubah seketika, seketika membawa ke dalam ingatan masa-masa indah yang sebenarnya tak ingin ditinggalkan.

Ga tau ga ngerti ga bisa ngira, sampe kapan kira-kira ini piaraan (baca : koleksi lagu) bisa bertahan. Ga pernah ada kata bosen sih, cuman yang ada itu takut, takut lagu itu hilang, rusak, atau apalah akibat dimakan usia dan ditelan masa (mulai lagi dah, bahasanya).

Percaya ?

Kalo saya sih ngga ...

Pokoke tetep "lagu-lagu yang bermemori" ini bakal tetep terus ada di samping saya, bersama saya.

Karena satu lagu beribu kenangan ................


* * *

RELATED POSTS

2 Komentar