Curhat Lagi: Super Show 5 Jakarta 2013


Dan dengan dinyalakannya laptop ini secara diam-diam dan sembunyi-sembunyi pada malam hari ini, saya selaku pemilik blog ini menyatakan akan kembali curhat. Ok, bentar, kurang greget *teken capslock*, SAYA AKAN CURHAT.

#bakarelpiji

#salamintetanggasatusatu


Wohohohohoho .... Cerita apa malam hari ini ? Ok, berhubung saya telah sukses menonton SS5 alias Super Show 5 di Jakarta 1 Juni kemaren, saya akan mengutarakan pengalaman pertama saya menonton konser K-Pop di ibukota.


Y : Curhat mulu, labil banget ...

G : Masalah buat nenek lo ?


Sirik aja anak orang. Ada yang belom tau apa itu SS5 ? Makanan apa itu kak ? Belinya dimana ? Warteg jual kaga ? Ok, itu semua adalah pertanyaan unyu yang sudah semestinya tidak ada dalam alam pikiran anda wahai pembaca yang terhormat. 

SS5, alias Super Show 5 adalah konser tahunan dari seonggok idol grup ternama asal negara tetangga yang jauh di mata dekat di hati, yaitu Korea Selatan. Super Junior, sapa sih anak orang yang ga kenal ni boiben ? Ato yang ga kenal jangan-jangan bukan anak orang lagi ? Dan, di SS5 tahun ini, adalah yang kedua kalinya bagi boyband yang diimami oleh Park Jungsoo alias Leeteuk ini bertandang ke Jakarta dalam rangka Super Show, diluar itu mereka sudah pernah lima kali datang ke Indonesia.


Leeteuk CS udah beberapa kali mertamu ke ibukota Indonesia, diluar agenda Super Show. Dan dalam SS5 yang diadakan 2 hari kali ini, Leeteuk sang imam absen untuk sementara, namun itu tentu ga bikin jamaahnya terlantar. Mereka masih tetep kompak buat memuaskan hati dan perasaan para fansnya di seluruh dunia wal akhirat. Spesialnya, buat SS5 Day 2, bertepatan dengan hari jadi yang ke 7 bagi Everlasting Friends, fandom resmi Super Junior.



Y : Lo cowok dan lo nonton Suju ?? Mau ditaruh mana muka lo ??

G : Gua taruh di pantat nenek lu ! Puas ?! Masih mending gua punya muka, pada lu ? Muka karbitan aja dipiara ! Telen tu gengsi !


Dan sebuah asumsi tersebut memang tak membuat saya malu. TOH, saya bukan jantan yang tersesat diantara kerumunan betina. Banyak juga kok, fanboy alias fans cowok yang nonton kemaren. Dan memang masih kekurangan saya, mereka jauh lebih fanatik dan lebih cinta terhadap sang maha idola, Super Junior. Sejujurnya saya ini adalah umat penganut paham multifandom. Saya belum berani menyatakan diri sebagai pure Everlasting Friends, karena saya merasa belum cukup pantas. Maapin kitah yah kakak ...

Nonton SS5 buat saya emang butuh ferjuangan. Ga cuma bajet, ngeyakinin ijin orang tua sampe masalah akomodasi emang ga bisa dibuat main-main. Namun, semua perjuangan berat itu sirna bersamaan dengan mengijaknya alas sepatu yang saya pake di Mata Elang International Stadium di kawasan Ancol, Jakarta.

Awalnya, saya udah melakukan perhitungan secara matematis, kimiawis, biologis, dan mekanis (?) bahwa ticket class yang mau saya beli adalah kelas bronze, secara ntu kelas emang yang paling murah. Namun, Rajakarcis berkata lain. Beliau tidak mengijinkan saya untuk mendapatkan tiket bronze, terbukti dengan habisnya tiket bronze day 1 dalam waktu 10 menit sejak penjualan dibuka. Akhirnya, setelah perdebatan matang *sampe disiarin ama tipi wan en metro tipi* dengan daddy, akhirnya beliaunya mengijinkan putra dan putrinya yang unyu-unyu ini *saya emang mo nonton sama adek* untuk membeli tiket yang kelas silver dari tiketdotkom, karena emang itu satu-satunya jalan legal untuk membeli tiket yang sesuai bajet saya. Karena, kami sama sekali ga diijinin beli lewat calo. Calo maapin kita yah ... Tengkyu banget buat temen seperjuangan satu sekolah saya, sebut saja dia Melati, yang udah ngebantuin kita dengan ngasih info-info seputar tiket, venue konser, akomodasi, dll. Sayang kita orang ga barengan nonton, dia nonton Day 2, sedangken kita nonton Day 1.
.
Tiket kitah kakak ...
.
Dan setelah sukses menangkap tiket, singkat cerita, kami sukses nyungsep di Jakarta tercinta setelah ngandang di kereta selama 13 jam dari Surabaya pada hari Sabtu pagi, 1 Juni. Hal yang pertama kali dilakukan setelah sampai di Gambir adalah, berpikir tentang apa yang harus kita lakukan agar sampe ke MEIS.

Busway, kita naik busway. Karena kamar di Hotel Ibis yang udah kami pesen sebelumnya menolak pinangan kami sebelum jam 12 siang, berhubung waktu itu belum jam 12, akhirnya kami mau gak mau tapi mau cuman bisa ganti baju en mandi-mandi di rest room. Dan setelah itu, kita naik busway ke kawasan Ancol, dan sampe di MEIS dengan pose amburadul karena desek-desekan di bis wara-wiri jam 10.30.
.
Adek yang malu-malu tapi narsis ...
.
Ok, ini udah di MEIS, dan pikiran makin deg-degan dan jantung makin tidak karuan. Saya pikir, kita harus antri nukerin tiket selama berjam-jam dibawah pencerahan sang surya yang puanasnya naujubillah. Ternyata TIDAK. Hehe, buat yang lain, maap ya, saya udah kebelet banget ngucapin kata-kata ini, tapi, mmmm, tulis ga yaa, mmmmmmmm, ga, ga jadi deh, takut ditimpukin pake beha Hyorin ama sesepuh ELF. Akhirnya, kita sukses menukarkan tiket di counter tiketdotkom tanpa antri sepeser pun.
.
Sambil nunggu waktu yang bagus buat ngantri gate, kita jalan-jalan dulu. Sebenernya, kita orang bener-bener menjaga kewibawaan selama di Jakarta. Maklum, ini pertama kalinya saya main-main ke ibukota. Ngeliat tempat baru, rasanya emang excited, tapi, alhamdulillah, norak ini masih bisa dikubur dalem-dalem.
.
Abang jelek yang (gagal) narsis dan ga tau malu ....
(maap mata saya melek setengah, abisnya silau)
 .
Makan udah, beli payung udah, beli jajan udah, betulin muka alias dandan juga udah, nah sekarang, adek ini ngerengek minta beli aksesoris. Okelah, kita masuk ke pelataran venue. Dan sampe disitu, kita disambut dengan meriah oleh panasnya matahari siang bolong. Buset, masuk ikan gurami keluar jadi iwak peyek ini .... Asli, salut ama orang-orang yang pada ngantri kelas standing ama bronze. Di jam12 siang, pas matahari lagi greget-regetnya, antrian di gate standing ama bronze udah panjangnya ga keitung. Untung, di kelas silver, yang sebelahan sama gate gold ama VIP, antrian masih sepi tanpa suasana. Jadi, pikiran tenang, namun duit melayang. Bener, para duit yang imut-imut ini perlahan tapi pasti meninggalkan dompet saya. Si adek minta beli ini-itu, sementara, diem-diem tapi ribut (?) saya juga pengen beli ini-itu.
.
Foto dapet dari situs salah satu fanbase ...
Yang pojok kiri ga ada mukanya itu, adek saya ...
.
Ada yang unik di MEIS. Satu, banyak banget ibu-ibu pake kaos Suju ato ELF. Gila, emang emak-emak jaman milenium, canggih bener ngepens ama boiben Korea, bikin minder aja. Anaknya salah seorang emak-emak yang sempet ngobrol ama kita sempet ngajak adek buat keliling nyari banner gratis. Bukan rahasia, makhluk ciptaan Tuhan emang cinta gratisan. Dua, banyak juga ELF luar negeri yang dateng. Tiga, banyak kaum adam yang dateng, jadi umat fanboy ga cuman diri hamba seorang, hehe, meski ga kenal yang penting banyak yang satu ras kan hati terasa senang. Empat, pas kita masuk antrian, ga tau kenapa antrian tempat saya ngantri banyak bener yang datengin. Pas kita lagi diem, tau-tau ada wartawan dari tipi lokal yang ngefoto kita. Ga lama lagi, kita dishooting trans tipi, disuruh megang banner dan menghadap kamera dengan narsis(jelek)nya ....
 .
Menjelang masuk venue ....
 .
#tebarlipstik

Beli merchandise udah, meski bukan yang official. Foto-foto udah. Berhubung sang mentari udah pegel, alias rada ga panas, kita mengantri dengan khusyuk. Dan, jam 5 tumpeh dikit, kita resmi masuk venue, dengan berlari-lari ria. Kita sempet keliru masuk antrian kedua, gegara ngikutin mbak-mbak yang sempet ngobrol ama kita pas lagi ngantri, dan emang bukan salah mereka, kerana mbak-mbak ini cuman ngikut gerombolan depan. Don't worry mbak, kita not angry.

Singkat cerita, setelah napas terbuang pas lari-larian tadi, kita udah masuk ke dalam venue. Mimpi apa diri saya ...
 .
View panggung dari seat awal ...
.
Waktu di dalem venue juga ga kalah ricuh. Sebenernya, kita udah duduk manis di seat silver. Udah duduk santai, lepas tas, buka jaket, saya malah sampe lepas sepatu. Nah, pas lagi leha-leha, tau-tau orang-orang di depan kita pada larian ke depan, ke seat gold yang emang rada kosong. Kaget. Electric Shock beud ala mbak-mbak f(x) lah pokonya. Saking agresifnya adek, diri saya sampe manjat-manjat kursi buat nyusul tu anak. Eh, kita orang udah duduk di seat gold, taunya malah diusir lagi ke seat silver. Resek, sapa sih tadi yang bilang kalo kita boleh masuk seat gold *harganya selisih banyak lho dari silver*. Emang bukan hak kita juga ya. Pas kita udah balik lagi ke seat silver, taunya dari panitia ngebolehin penonton seat silver balik ke seat gold yang masih kosong. Serasa Alamat Palsu-nya si Ayu Think-think, kita kesana-kemari ga jelas tanpa pencerahan. Dan finally, kita duduk di seat gold. Ok, rejeki emang ga kemana. View tempat saya duduk okeh banget, panggung keliatan jelas di tengah-tengah. Di depan kita ada fanboy, di belakang ada orang India-Malaysia.
 .
View dari seat "rejeki" ....
(Buat andah-andah semuah yang bilang muka para
member Suju ga keliatan dari itu seat, itu salah besar :D)
 .
Ok, konser dimulai dengan kemilau nan sepektakuler !

Wohoho, ini, ini SS5, dan saya sukses nonton. Muka-muka unyu para hyung kelihat jelas. Karena saya fanboy yang berwibawa dan berbudi pekerti luhur, kita orang nahan perasaan. Dalem hati, sebenernya saya pengin banget tereak-tereak kaya nenek-nenek kesurupan suster keramas. Honey, itu muka idola kau, dan mereka sekarang kau lihat dengan mata kepala kau sendiri. Wuahahahahuehehehe, walaupun ga senikmat mereka yang di seat standing ato VIP, dan juga walau tanpa kehadiran Yesung-hyung my bias never after, konser kali ini bener-bener kompor gas.
..
Saya bener-bener sukses karaokean selama konser. Sebagian besar lagu yang dibawain saya telen sampe abis. Ini yang namanya tangan ampe kesemutan gegara kekencengan mainin lighstick. Kerana ini kaki udah soak gegara kelamaan ngantri, kalo tiap lagu ballad yang keluar, saya duduk di kursi, tapi kalo lagunya lagi ngejoss, saya balik manjat kursi. Kuping mendadak budeg, diserang teriakan bertubi-tibu dari si India-Malaysia di belakang kita yang tereaknya ngalahin toak Masjid Istiqlal tiap wajah koko Henry ama abang Eunhyuk muncul di giant screen. Asli, fanboy di depan kita juga tereak ga kalah ngejoss, apalagi pas biasnya muncul, abang Cho Khyuhyun. Ga cuma anak muda, banyak banget para orang tua yang nganterin anak mereka ikut dalam suasana gembira. Bapak-bapak ada, ibu-ibu juga ga absen. Super Junior emang idola segala usia. Menurut saya, di SS5 Day 1 ini, member Suju yang paling okeh adalah abang Ryeowook. Unyu badai, dia intro pake Bahasa Indonesia dengan logatnya yang absurd banget dan bikin ngakak. Belum lagi parodi member girlband ala Siwon, Sungmin, Kangin yang kocaknya sampe tumpeh-tumpeh. First satnite in this month, kita berajojing ria ..... 
.
  ♪
.
#telenlightstick
 .
This show is emejing show !!
 .
Dan, setelah hampir 3 jam berlalu, konser selesai dengan sukses dan emejing. EMEJING. Antri selama berjam-jam dipayungi sinar mentari yang membakar diri ini, terbayar lunas deh. SS5 kali ini bener-bener jadi pengalaman seru buat kita. Asli, kita jadi ketagihan. Rupanya, ini rasanya konser K-Pop. Menggairahkan, asli. Ga cuman duit yang keluar. Ibaratnya, stres ini juga ikutan hilang, luntur bersama dengan peluh keringat yang keluar selama nonton konser. Dan, buat SS5 kali ini, ga ada satu ungkapan yang macam-macam, selain kata DAEBAK.

Abah, ambu, kita ketagihan nonton ......

Dan, bersama dengan pulangnya kita ke Surabaya, ingatan akan SS5 masih terus ada, dan menjadi cerita.



 .

Komentar

  1. woaa ngakak bacanya '--' gue juga nonton day1 (/\'3') emejing kan emejing banget malam minggu pertama bersama super junior di MEIS ancol sungguh tak kan terlupakan ...

    BalasHapus
  2. Emejing kuadrat spesial pake telor ya jeng, he he ...
    Ga rugi jauh" dateng dari Suroboyo ^^

    BalasHapus
  3. asli lu mas?? dari surabaya?? perjalanan yg bikin cape banget dong ya -_-

    BalasHapus
  4. iyee juga sih wkwkwk......nikmat liatin abs eunhyuk *o*

    BalasHapus
  5. wkwk ...eh saya suka isi blog nya 8) kereen

    BalasHapus

Postingan populer dari blog ini

The Liar and His Lover OST Full

Sejarah Dinasti Joseon

Macam Varian Dialek-Dialek Bahasa Jawa

Biografi Sri Susuhunan Pakubuwono X (1866-1939)

Sejarah Tari Remo

Fakta Seputar Sekolah di Korea Selatan

Istana-Istana Kerajaan di Indonesia

Biografi Dalang: Ki Manteb Soedharsono